Takjil dalam artian sebenarnya

Dalam postingan sebelumnya saya membahas mengenai Penjual Takjil dan beberapa tempat yang biasanya ramai dikunjungi pembeli saat menjelang buka puasa, khususnya di dekat kosan saya sendiri. Untuk kali ini masih berbicara takjil, tapi akan lebih membahas mengenai takjil dalam artian sebenarnya.

Iyah, awalnya ingin saya bahas kemarin juga, tapi setelah dipertimbangkan, nggak jadi. Takutnya kepanjangan, pun agar pokok bahasannya lebih terfokus dan tidak timpang tindih. Tahu sendiri kalau saya cerita bisa ngelantur ke mana-mana; naik turun bukit, mendaki gunung, lewati lembah. *digendong Ninja Hatori. Tuuh, muali! :P.

Di masyarakat kita, Takjil diartikan sebagai hidangan yang biasanya disantap saat berbuka puasa. Digunakan untuk menyebut makanan atau minuman, seperti yang pernah saya sebutkan di sini. Padahal keliru, malah makna sebenarnya berupa kata kerja, bukanlah kata benda. Sepertinya sudah salah kapra dalam menggunakan kata Takjil. Atau mungkin sudah mengalami pergeseran dari makna yang sebenarnya. Selengkapnya bisa dibaca di bawah ini:

Penulisan:
Takjil berasal dari bahasa Arab. Untuk penulisannya lebih tepat menggunakan tanda koma atas (‘), sehingga menjadi Ta’jil. Berubah penulisan menjadi Takjil, mungkin ini dibakukan dalam bahasa Indonesia kali, yah?.

Arti sebenarnya:
Ta’jil berarti: Menyegerakan atau Mempercepat (dalam hal ini berbuka puasa). Diambil dari hadist Nabi Muhammad SAW yang menyuruh untuk berbuka puasa dengan bersegera, ketika telah sampai waktunya dan tidak menunda-menunda lagi.

Manusia akan senantiasa berada dalam kebaikan selama mereka menyegerakan berbuka.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Dalam Islam dianjurkan mengkonsumsi makanan yang ringan terlebih dahulu, sebelum menyantp makanan besar. Seperti yang dicontohkan Rasulullah SAW adalah Kurma.

Arti di KBBI Onile:
Setelah saya cek, hasil menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) Online berarti: Mempercepat (dalam berbuka puasa).


Arti di Kamus Bahasa Indonesia:
Saya memiliki kamus Bahasa Indonesia yang selalu digunakan untuk memastikaan penggunaan kata, ejaan, dan penulisan sebuah kata. Supaya dapat dipercaya, ini foto fisiknya:

*) Penyusun Dessy Anwar (Karya Abditama)

Hasil yang didapat menurut kamus tersebut pun sama persis, dengan arti yang terkandung dalam KBBI Online, yang berarti Mempercepat (dalam berbuka puasa). Perhatikan foto di bawah ini:

*) Yang saya warnai

Seperti itu yang saya temukan, tidak lantas ingin menyalahkan pemakaian katanya. Selama dipahami bersama dan lagi pula sudah familiar di kalangan masyarakat Indonesia. Baik dari penulisan dan pengucapan langsung, maupu penggunaan diberbagai media nasional. Sayapun kemarin (masih) menggunakan kata Takjil, bukan Ta’jil. Karena ingin menyelaraskan apa yang sudah berkembang luas di masyarakat. Yah, tapi bukan berarti tidak harus tahu yang sebenarnya, kan?.

Oleh karena itu, apa yang saya urai di atas hanya untuk menginformasikan saja. Barangkali ada yang belum ‘menyadari’ makna asal atau yang sebenarnya. Jadi tulisan ini hanya untuk memaparkan makna takjil yang sebenarnya, tidak untuk diperdebatkan. Ambil positifnya saja, toh Takjil yang dikenal juga sebagai penyegera untuk membatalkan puasa kita (iyaa, saat Adzan Magrib!, hhee).

Seperti apa yang sudah kita ketahui, bahwa Bahasa Indonesia selalu mengalami perkembangan. Saya ibaratkan seperti sebuah pohon mangga (aiih, diiyakan saja yak); ia akan tumbuh menghasilkan ranting, dedaunan, buah dan bahkan akarnya akan semakin panjang. Bahasa pun juga, seperti pepohonan yang terus hidup: menghasilkan kata dan makna baru. Entah yang berasar dari penciptaan masyarakatnya, atau melalui penyerapan dari bahasa daerah dan bahasa asing.

***
Oh iyah, sebelum tulisan ini rampung dan diposting, saya sempat mendapatkankan komentar di postingan sebelumnya, yaikni dari Mas Toto Dwiarso. Di sana dia menyebut makna yang sebenarnya, hanya saja tidak mempermasalahkan kata “Takjil” yang saya gunakan –jika mangcu pada arti sebenarnya. Mungkin dia sudah memaklumi sebutan dari sesuatu yang sudah jamak di kalangan masyarakat kita.

Rujukan: berbagai sumber.

Richo A. Nogroho 
Malang, 03 Juli 2014
Hai, sudah baca yang ini?

32 Komentar. Tambahkan juga komentarmu »

  1. Duh.. Keliatan kalo ilmu ku dikiiiit banget :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heiiiii.. mbak Beb, jangan ngomong gitu, ah. gak seruuuu.

      Hapus
    2. Ya orang emang bener kok.. Hihihi.. :P

      Hapus
    3. Iya memang orang, woahaha :P

      Hapus
    4. Halah, apa hahal?, tetang, takjilnya halal. wahahaha *mulai ngaco

      Hapus
    5. Ngomong apa sih, Bang? -_-

      Hapus
    6. Iyah itu, saya juga gak muddeng, Mbak Beb :D :D

      Hapus
  2. Nah kalau masyarakat kita takjil itu penunda makan berat yaitu makan takjil banyak. Wkwkkw nggak masuk ya maknanya. Padahal penyegera batal supaya cepat sholat maghrib malah kerap ketinggalan jamaah masjid

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhahaha, mbak Nunu bisa saja, ihihii. kalau dimanjakan di awal-awal jadi kekenyangan, Mbak. mending setelah sholat, tuntaskan perjuangan, hhaha :D

      Hapus
  3. Bartu tahu takjil artinya seperti itu :D
    Eh tapi saya gak ikutan puasa ding, cuma kalo buka puasa tiba suka ikutan makan takjil, hahahaha :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhehe, kalau baca artinya beda jauh sama yang disebut di Masyarakat, hihi. waaah, nggak mau ketinggalan.. yummi :D.

      Hapus
  4. Takjil.. asli baru tau saya artinya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhehehe, sekarang sudah tahu, yehehe, selamat :)

      Hapus
  5. setahuku ta'jil memang dari bahasa arab, artinya benar menyegerakan, tapi dalam konteks lain ta'jil itu bermakna makanan yang dapat segera dikonsumsi saat buka. Entahlah apakah ini sebuah kesalahan ataukah pengembangan makna kata. Aku kurang cerdas masalah kosa kata kebahasaan. Tapi pembahasan ini menarik juga, agar kita nggak asal sebut aja.. Keep writing! Salam Mystupidtheory!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah, Mas Huda, pada intinya tergantung penggunaannya, dan sebagian besar dari masyarakat kita sudah mengenalnya seperti itu, Mas. pengaruh media dan orang terdahulu yang mengumpamakan (menyamakan) takjil sebagai makanan, memang tidak ada yang salah, sejauh sama-sama dimengerti maksudnya. yap, jadinya juga perlu tahu makna sebenarnya, alangkah baiknya seperti itu. sip, semangat :)

      Hapus
  6. nek dalam bahasa jawa tajkil .. tak jilat .. lumayan gan buat pembuak puasa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Owah, haha. iyah seger sekali di makan saat buka, hihi.

      Hapus
  7. ternyata bukan hanya si akang yang sependapat dengan cara penulisan ta'jil,,_
    walau pun saya ga terlalu mudeng tapi dari buku yang pernah saya baca emang ta'jil karena menggunakan huruf 'ain bukan kaf

    #maaf kalo salah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iyah benar, Kang, yang saya baca juga menjelaskan seperti itu. penggunaan petik yang mengandung huruf baca Ain. tapi mungkin diadopsi menjadi bahasa Indonesia menjadi jadi Takjil, pakai huruf K :).

      Hapus
  8. Jadi tahu arti sebenarnya nih, thanks ya :)

    BalasHapus
  9. saya baru takjil itu adalah sajian untuk berbuka puasa mas richo, kalau kami biasanya dikampung namanya bancitan puasa yang artinya makanan dan minuman pembuka puasa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh begitu, Mas. Bancitan?, ah, nambah kosakata baru nih, saya. hhehe. sebutannya baru saya dengar soalnya :D

      Hapus
  10. Waduh ternyata kita semua sudah salah kaprah. Saya baru tau ternyata takjil itu artinya itu toh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah, Mas, melenceng dari makna sesungguhnya. tapi dipahami bersama, nggak masalah, yah :)

      Hapus
  11. baru ngeh arti takjil sebenernya nih.. Kira2 siapa yang mula2 bikin jadi salah arti gitu ya sob.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iyah, Mas, kalau itu kurang ngerti, media ramai menyebut Takjil, dan entah awal mulanya dari siapa, kurang ngerti.

      Hapus
  12. aku baru tahu arti takjil,,wah postingan ringan yg bermanfaat nih,,makasih ya mas,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh begitu yah, Mbak. hehe, sama-sama yah, Mbak Dwi. makasih sudah berkenan membacanya :)

      Hapus
  13. oh itu toh arti sebenarnya. kirian takjil itu makanan ringan pas buka puasa. gara-gara iklan sones nih. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, ingat berbuka, ingat sones, huhhaha. gak ngiklan :D

      Hapus