Pacar lama kini jadi selingkuhan baru

Helo, apa kabar semua?, semoga kalian baik-baik saja. Sudah lama saya tidak ngeblog. Pasti semua pada kangen yah?, yiek..tiDAAAK!!. Ok, saya sudah menduga itu. Mbak Nunu sahabat saya, tadi ia bertanya melalui sms “… di rumah gak bisa online ya? Kok cuti ngeblog?...”. Lantas, saya membalasnya agak panjang, dan menjelaskan apa yang menjadi kendalanya.

Kemudian ia balas dengan “Hahaha iya ya, kalau di kosan pasti sama pacarnya doang. Ngomong-ngomong pacar, saya jadi kangen sama pacar. Hehe…”

***
Eh iyah, perjalanan pulang kampung kemarin terbilang lancar. Puji syukur tidak ada halangan berarti. Saya tiba di rumah sekitar pukul 02.12 WIB, Sabtu dini hari. Dan pukul 08.04 WIBnya saya beserta sepupu dan teman-teman mulai berangkat menuju ke pelabuhan Tanjung. Sesuai rencana, kami akan berlibur ke Giligenting.

Selama berada di sana menyenangkan sekali. Terutama bisa bertemu dengan kedua orang tua dan adek saya. Tapi, tidak leluasanya saat saya mencoba online dengan hp. Susah sekali mendapatkan koneksi yang bagus, lemot. Karena sinyalnya hanya mentok di Edge saja, sedangkan sinyal 3G gak mampu. Masih mending, kadang sesekali sinyalnya hilang tanpa diminta.

Setelah bermalam di sana, lalu hari Minggu tepatnya di waktu menjelang sore, kami beranjak pulang. Anyway, mungkin lain waktu akan saya ulas cerita sederhana kami selama berada di sana. Soalnya, sekarang saya gak bisa fokus untuk menulis runtutan ceritanya. Entahlah, saya jadi bingung tuk sekedar membahasnya. *gubrak dah

Begini jika sedang berada di rumah, saya gak bisa berfikir dengan cermat. Karena teramat jauh situasinya, gak lagi seperti berada di kamar kosan. Di mana di sana hiburan utama hanya berasal dari laptop saja. Tentunya bisa leluasa menghabiskan waktu berlama-lama dengannya. Pikiranpun jadi bisa terfokus saat menulis.

Iyah, laptop bak seperti pacar terbaik saya, di kosan. Tanpanya saya bisa bengong, merenung, dan loncat dari balkon kosan. Oke, yang terakhir gak mungkin. Tapi benar, laptop saya nyaris seharian tanpa istirahat. Hampir selalu dalam kondisi menyala. Apalagi saya suka bergadang sampai waktu Subuh menyapa.

Tapi beda halnya sekarang ini, kala berada di rumah. Tak sekedar laptop saja – meski laptop saya tinggal di kosan, ini pinjam punya Dwik (sepupu saya), hihi. Tapi keberadaan televisilah yang mampu menggeser posisi pacar saya. Asli, gak bisa jauh dari televisi (tv), dan remotnya yang sesekali saya pencet untuk ganti channel.

*) Ilustrasi gambari dari sini

Kebayang coba, selama di kosan gak nonton tv sama sekali guys. Huaha.. sekarang bisa, yeyeye. Balas dendam nih, dan akhirnya terbayar lunas. Jadi nulis agak teralihkan dengan tontonan yang ada. Terutama berita, baru kali ini bisa nonton secara visualnya. Sebelumnya hanya sebatas berita tertulis melalui media internet saja.

Banyak sekali acara tv seperti reality show, sinetron, berita, ajang kontes pencarian bakat, infotemen (ketinggalan gosip, ahaha) dan bahkan iklan, yang baru saya ketahui. Asli, ketinggalan sekali saya, saking lamanya gak nonton tv. Nonton paling sekilas dan sebentar saja, itupun saat berada di suatu tempat yang ada tvnya.

Jadinya sekarang tv telah banyak mengalihkan fokus saya. Dia tak jauh beda dengan pacar lama yang kini menjadi selingkuhan baru saya. Puas sekali bisa leluasa nonton tv. Sesuatu yang jarang bisa saya nikmati apabila berada di kosan. Maklum, karena sudah lama gak nonton tv kali yah :D

Tapi meskipun gitu, saya tetap mulai kembali blog walking. Tak seperti kemarin saat berada di Giligenting, kondisinya tidak memungkinankan untuk leluasa online. Sungguh, banyak yang saya rindukan dari semua ini, dan menyenangkan sekali bisa kembali berceloteh ria. Meski harus membagi waktu dengan nonton tv,  efeknya jadi begini :D. *Aiih Cho, sok sibuk

Sedikit saja, kalau banyak juga semakin gak jelas tulisan saya. Baiklah, nanti kita sambung kembali yah. Mau melanjutkan nonton tv lagi. Hihihihi..

Sebutan pacar memang sering kami gunakan jika berkomonikasi bersama. Iyah pacar, tidak berada pada konteks pada umumnya. Hanya sebagai analogi barang yang penting dan sering digunakan. Dan barang pribadi yang kami anggap pacar seperti Laptop dan juga HP.
Hai, sudah baca yang ini?

28 Komentar. Tambahkan juga komentarmu »

  1. Saya kalau mudik pasti mbawa laptop. Sinyal kadang timbul tenggelam, tapi bayak timbulnya.
    Nonton Tv juga hoby saya. Kalau main laptop lelah lalu saya masuk kamar nonton tv untuk hiburan sambil cari ide untuk artikel blog.
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh begitu yah Pak Dhe. Kalau saya di awal semester masih membawanya pulang Pak Dhe, tapi semakin lama ngerasa terbebani, bikin berat. Jadi sudah memilih meninggalkan laptop di kosan, selama di rumah minjam punya sepupu, hehehe. Sekarang lagi jelalatan nontonin acara di tv nih Pak Dhe, lama sekali gak menikmati tontonan di televisi, hihi..

      Salam hangat juga dari Madura , Pak Dhe:)

      Hapus
  2. kalau pulang saya juga bawa semua gadget dan laptop, tapi justru di rumah saya lebih rajin ngeblog karena waktunya lebih banyak, hehe...
    malah kalau udah ngampus ya susah deh nyari waktu buat ngeblog, apalagi sekedar blogwalking :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, lebih banyak waktu kosong yah. Tapi awal di rumah, seperti sekarang ini saya masih menikmati tontotan televisi. Tapi sebenarnya tetap, internet nyawa utama, haha lebay :D

      Hapus
  3. Tapi pacar yang satu ini enggak ngabisin duit, malah bisa buat cari uang, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngabiskan pulsa modem saja mas, haha, itu sudah multi fungsi. Benar tuh, dan bisa buat nyari pacar baru juga.. *EH :D

      Hapus
  4. Nasib anak kos-an, ternyata, serupa ya, mas. Saya begitu sampai rumah, langsung nonton tipi sepuas2nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahh sama lagi kita mbak, tos, tooosss :D. Ternyata tidak sendiri, haha balas dendam yah mbak :D

      Hapus
  5. Tos dulu....
    sama di kos ione gak ada TV, jadi kalau pulang kampung ya, puas2in nontn Tv, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toooossss :D
      Haha, iya mas.. dipuas-puaskan nontonnya, he..

      Hapus
  6. sekarang jadi bisa muas-muasin nonton TV dong.
    saatnya me time...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar mas, benar. Waktunya balas dendam, ehehe..

      Hapus
  7. hihihi,, untung laptop lama saya ada di Nganjuk, jadi kalo mudik tinggal bawa modem sama flashdisk jaga-jaga kalo sinyal internet tiba-tiba ndlesep

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, iyah mas, saya juga bawa modem, kalau laptop selama di rumah tinggal ngebajak saja, ahaha..

      Hapus
  8. aseekk..sama. saya juga gitu. di kos kaga ada tv//

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aseek, tos dulu mas, TOs, haha. tahu perkembangan luar dari pemberitaan di media online saja, ehehe..

      Hapus
  9. Aish... geer duluan... kupikir aku.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aiih, mbak Nunu kalau itu jangan disebut ah, nanti pada tahu semua, nyahahaha..

      Hapus
  10. Sama euy, di kosan udah hampir gak pernah menyengaja nonton TV lagi akhir-akhir ini. TV mah ada, meski terbatas salurannya, & kadang bersemut. Cuma memang gak tertarik aja, lebih suka pacaran sama laptop :D. Tontonan pun lebih suka downloadan, ditonton di laptop :D.

    Kalau pulang kampung bete kalau gak bawa laptop. Cuma sayang di kampungku mau internetan sinyalnya ehm-ehm.... Malah jadi banyak nonton deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tos:D, tapi masih mending yang mbak, kalau di kamar kosan saya gak ada tvnya, ahaha. kalau ngedownload, sama. saya untuk ngupdate berita, acara tv, misal seperti MTGW, Mata Najwa, beberapa acara lainnya dari downloadan, mbak. haha :D

      Gak bisa jauh dari pacar yah, bingung kalau tanpa koneksi, hhe. oh jadi kalau di rumah kendalanya dari koneksi, ehe jadi nonton tv yak :D

      Hapus
  11. Liburan emang asiknya kaya gitu sih, jauh dari aktifitas sehari2, biar bedaa ajakan, jadi lebih seruuu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah mbak, kondisinya sangat jauh berbeda, saya jadi jarang posting, haha bukan sok sibuk, pikiran gak jelas (selalu sih, hhaha) :D

      Hapus
  12. Hai Richo.. thanks ya udah mampir ke blog saya :)
    Wow.. kamu di jawa timur sana dan saya di jawa barat sini.. emejing ya teknologi masa kini :D

    Ada satu yang bikin penasaran dan males googling :P
    Seperti apa sih Giligenting? Apakah itu pulau? Kota? Desa?

    Crita doooong, sebagai oleh-oleh abis pulang kampung *yahhhmalahmaksa*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, mbak Pipit. oh iyah sama-sama, terima kasih juga sudah menyempatkan mampir ke sini juga, mbak :)
      Haha, iyah di Jawa Timur, wua jauh yak, emejing pakai bingit :D

      Ahaha, pejamkan mata, dan dalam hitungan ketiga, Anda akan berada di lokasi *ngayal
      Eng, gimana yah, haha. itu pulau, mbak. di atas saya gak menyisipkan kata "pulau" di depannya, soalnya pernah saya sebut di postingan sebelumnya :P

      Pelmen duyu, mbak :D. Hehehe, rencana ada kok, mbak. tapi sampai sekarang belum menyentuh ke penulisannya, banyak ganjalan di sini, alah. *aih, sok sibuk. haha..

      Hapus
  13. Gw kalo mudik ke gresik malah ngak perna bawa laptop, di kampung cuman tidur makan tidur makan trus main ke rumah temen yg masih lajang hehehe, mantan pacar dah nikah :-(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, kalau makan tidur, makan tidur, gak jauh beda, mas. pokoknya balas dendam, haha, sampai BB nambah drastis sekali :D. huaa, cup, cup, jangan bersedih, mas. masih ada yang lain, ihihihi..

      Hapus
  14. Kalo uda abis kuota internet tuh rasanya gimanaaa gitu. Jadi ngga bisa blogwalking, bikin postingan baru, sama main Criminal Case *eh*

    Jadi pengen pulang kampung juga nih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu serasa hampa hidup ini, hhaha. tanpa koneksi susah dijalani, mbak. hihihi. widi, filmnya gak jauh dari sidik-menyidik. pemburu penipu olsop, hehe.. *lacak saya dong, mbak :D

      Hapus